Category: Campursari


Ilmu Petung Jawa

Salah satu ilmu tinggalan leluhur yang terlihat sederhana namun sebetulnya mengandung manfaat yang luas adalah ilmu petung jawa. Saya yakin ilmu ini terlahir melalui olah spritual yang cukup berat dan digabungkan dengan ilmu titen yang lazim dipegang teguh para leluhur jawa masa lampau.

Melalu ilmu ini kita dapat mengetahui karakter orang, peruntungan, kelemahan, mencari hari baik, melacak pencurian, pengobatan dan masih banyak lagi. Namun seperti apa yang telah disabdakan  para leluhur agung, bahwa ada ungkapan bijaksana yang berbunyi “Ngelmu iku kelokone kanthi laku”  , untuk menguasai ilmu ini tidaklah cukup membaca dan mengerti secara teoritis, ada laku (tarekat) khusus atau tertentu  yang harus dikerjakan terlebih dulu.

Seorang sahabat saya pernah berguru secara langsung untuk mendalami ilmu ini, namun sayang, belum sampai selesai (katam) sang Guru telah berpulang keharibaan Tuhan. Walau begitu, di mata saya beliau sudah tergolong waskita dalam membaca fenomena alam, politik, ekonomi, karakter manusia dll.

 

 

Iklan

Beringin Kembar Alun-Alun Kidul

Beringin Kembar Alun-Alun Kidul

Hari lebaran kedua kami sempatkan sekeluarga bertamasya ke Keraton Ngayugyokarto Hadiningrat.Tak lupa kami juga berkunjung ke alun –alun kidul dengan pohon beringin kembarnya yang sangat terkenal karena menyimpan segudang misteri. Mungkin tutur tinular yang menceritakan kemisteriusan tempat tersebut telah sering kita dengar, namun saya ingin menceritakan pengalaman saya yang mungkin ada sedikit manfaatnya. Pukul 17:00 kami tiba di lokasi, dan saya lihat ratusan orang telah memadati tempat tersebut untuk mencoba tradisi masangin, yakni berjalan dengan mata tertutup dan berusaha untuk melewati kedua pohon tersebut. Konon siapapun yang berniat sambil mengucapkan hajatnya di dalam hati dan kemudian berhasil melewati kedua pohon tersebut , itu pertanda hajatnya akan terkabul.
Semula saya tidak begitu percaya dengan cerita yang sudah sering saya dengar berkaitan dengan kedua pohon ini, namun setelah menyaksikan sendiri betapa banyak orang yang akhirnya kebingungan tak mampu melewati kedua pohon tersebut, hilanglah semua keragu-raguan saya. Banyak diantara peserta masangin akhirnya hanya berputar-putar tak tentu arah, bahkan ada diantara mereka malah berputar 180 derajat kearah Siti Hinggil, padahal saya melihat sendiri jarak yang mereka ambil relative sangat dekat. Seorang sahabat saya yang sedari tadi sangat bernafsu untuk mencoba keangkeran tempat ini segera menyambar kain penutup mata yang banyak disewakan di tempat tersebut.Samar-samar saya sempat mendengarkan ucapan beliau yang terkesan tidak percaya dan bahkan meremehkan. Aneh bin ajaib, baru tiga langkah ia berjalan tiba-tiba tubuhnya berputar 180 derajat ke arah Siti Hinggil,seperti ada kekuatan tak kasat mata yang menuntunnya untuk menjauhi kedua pohon tersebut. Akhirnya setelah mengulangi sampai tiga kali tidak berhasil juga, kawan saya ini menyerah juga. Setelah itu giliran adik saya, dengan langkah pelan namun pasti dia berhasil melewati kedua pohon ini persis digaris tengahnya. Giliran selanjutnya adalah saudara sepupu saya, dengan langkah cepat, mantab dan bahkan setengah berlari beliau berhasil melampaui ujian dengan hitungan waktu yang amat singkat. Akhirnya jatuhlah pada giliran saya, berbagai perasaan berkecamuk di hati saya waktu itu, antara rasa yang belum begitu percaya, malu kalau tidak berhasil, takut kalau nanti menubruk orang atau tembok dan akhirnya jadi bahan tertawaan orang-orang di sekeliling dan lain-lain. Cukup lama saya bernegosiasi dengan diri sendiri, namun akhirnya saya mendapat jawaban, apapun hasilnya, apapun kejadiannya saya harus ikhlas menerimanya. Ada kejadian yang tidak pernah saya sangka-sangka, ketika kain penutup mata telah terpasang tiba-tiba tempat tersebut menjadi sunyi senyap, bahkan saya tak yakin lagi dengan arah badan saya yang sebelumya telah saya pastikan menghadap persis diantara kedua pohon beringin tersebut.Akhirnya dengan kepasrahan saya melangkahkan kaki saya sedikit demi sedikit, Alhamdulillah sayapun berhasil melampauinya.
Setelah kami berkumpul, Mbah Parjan sing mbaureksa pohon tersebut membeberkan hikmah dari acara yang baru saja kami selesaikan.”Kurang lebih kata-kata beliau begini; Si adik ini mempunyai hati yang bersih selalu berfikiran baik dan punya cita-cita meluhurkan orang tua semampunya, sambil tangan beliau menunjuk adik saya. Kalau Mase ini, mempunyai keteguhan hati yang luar biasa tidak takut resiko atas keputusan yang telah diambil seperti layaknya Bimasena dan akan mampu menjadi pengayom bagi orang di sekelilingnya, sambil tangannya menepuk –nepuk kaki kakak sepupu saya yang sekarang ini menjadi seorang pengusaha.Kepada sahabat saya yang tidak berhasil beliau berkata; dalam kehidupan ini terkadang banyak pernak pernik kehidupan yang seolah-olah terlihat kecil dan remeh, namun bila kita salah menyikapinya akan berakibat fatal bagi diri kita dan sekeliling. Selalu berfikiran baik dan tidak gemar menyepelekan sesuatu yang kita belum memahaminya itu jauh lebih baik.Mungkin dari seorang Mbah Parjan yang sederhana itu saya bisa menyimpulkan, untuk bisa melewati dan menjalani kehidupan yang penuh misteri ini, hanya berbekal kepasrahan, kebersihan hati, keteguhan hati dan fikiran, sikap eling lan waspada, tidak adigang adigung adiguna, kita akan mampu melewatinya. Ketidaktahuan, kebodohan,cita-cita, misteri hidup hanya bisa ditembus dengan hal-hal di atas.Kedua beringin kembar adalah mata, jarak diantaranya adalah hidung, start adalah kepasrahan, keteguhan hati, kesucian hati dan lain-lain, maka tersingkaplah kebebalan yang menutupi hati ini sedikit demi sedikit.Manjing merem lan meneng, mandeng pucuking grana kanthi ati kang eling , suci lan awas, ngupadi ilham saka Gusti Kang Maha Suci.

Wisata Alam Gunung Karang

Apakah anda seorang pencinta alam atau seorang yang gemar berpetualang? Kalau iya, tak lengkap rasanya bila anda belum pernah mendaki Gunung Karang di kawasan kabupaten Pandegelang – Banten. Sebuah Gunung dengan tinggi kurang lebih 1700 meter di atas permukaan laut. Ibarat seorang gadis gunung ini masih amat sangat Virgin, dalam arti belum tersentuh oleh tangan-tangan jahil manusia.
Hari minggu tanggal 26 desember 2010 cuaca cukup cerah, saya memacu kuda besi saya menuju rumah sahabat saya Mas Bayu R di kawasan serpong Tangerang. Pada hari itu saya diajak beliau untuk ikut mendaki Gunung Karang dan menikmati pemandangan alamnya yang amat elok nan eksotis. Setelah menikmati kopi pagi bikinan istri beliau akhirnya kami memutuskan untuk memulai perjalanan. Waktu masih menunjukkan pukul 08:00 pagi ketika kami mulai menyusuri Jalan Tol Jakarta – Merak.
Dalam perjalanan terpaksa kami bertanya ke sana- kemari, karena minimnya informasi yang kami ketahui. Beruntung sekali di sekitar Polres Pandegelang kami bertemu seorang bapak-bapak yang dengan senang hati bersedia mengantar kami sampai Dusun Kaduengang, yaitu sebuah dusun kecil nan sunyi di kaki Gunung Karang yang biasa dipakai start para pendaki. Sampai di dusun Kaduengang kira-kira pukul 11:00, dengan di temani warga setempat kami memulai pendakian. Sungguh di luar dugaan kami sebelumnya, ternyata akses untuk pendakian teramat sulit, belum ada jalan semi permanen seperti layaknya gunung-gunung yang biasa dikunjungi oleh para pendaki. Gunung ini benar-benar masih perawan. Dalam perjalanan pendakian, kami bertiga tak jarang harus bergelayutan akar-akar pepohonan, bahkan kadang-kadang jatuh terantuk akar pohon ataupun berguling karena terpeleset.

Pak Tua Pencari Rumput
Baru sekitar seperlima jarak tempuh perjalanan, tenaga kami benar-benar seperti terkuras, nafas tersengal-sengal, apalagi sahabat saya Mas Bayu yang usianya sudah separuh abad lebih, tentu saja kondisi fisiknya agak mengganggu proses pendakiannya. Akhirnya kami memutuskan untuk beristirahat sebentar. Ditengah-tengah kami beristirahat, kami dikejutkan dengan kedatangan seekor anjing putih besar, dan ternyata di belakang anjing tersebut berjalan seorang bapak tua sambil memanggul rumput basah. Orang tua itu berhenti, dan dengan ramah menyapa kami sambil mengulurkan tangan keriputnya untuk menyalami kami. Sambil tersenyum dia menasehati kami agar berhati-hati dan mendoakan semoga selamat sampai tujuan. Setelah menghabiskan satu batang rokok, kami kemudian meneruskan perjalanan. “Aneeh”tiba-tiba saya merasakan keanehan terjadi pada diri saya, tubuh saya tiba-tiba terasa lebih segar, kuat dan amat ringan, hingga kaki ini terasa makin lincah menapaki bebatuan licin. Dalam hati ini bertanya-tanya, apakah bapak tua tadi yang telah memberikan tambah energy kepada kami? Di tengah kebingungan saya, Mas Bayu pun bercerita, ternyata beliau juga merasakan seperti yang saya alami. Bahkan beliau sempat berkelakar, ‘wah.. ternyata kita baru aja ketemu orang sakti mas’he..he ..he. Yang jelas siapapun anda bapak tua, kami wajib mengucapkan trimakasih yang sebesar-besarnya, karena telah memberikan bantuan yang besar kepada kami dengan cuma-cuma dan sembunyi-sembunyi.

Nuansa Mistis Gunung Karang
Di tengah pendakian kami bertemu dua orang penduduk yang berjaga di pos darurat sambil berdagang kecil-kecilan, menurut penuturanya kawasan lereng Gunung Karang menyimpan banyak tempat – tempat yang dikeramatkan, diantaranya makam seorang raja, pertapa dan lain-lain. Di kanan kiri jalan setapak yang kita lalui tumbuh pohon-pohon raksasa yang umurnya mungkin sudah ratusan tahun, gelapnya kabut membuat cabang-cabang pohon tersebut seperti tangan-tangan raksasa yang siap mencengkram manusia-manusia yang bermaksud jahil di kawasan ini. Di tengah perjalanan kami harus berhadapan dengan serangan hawa dingin, ditambah guyuran air hujan yang sangat deras juga terpaan angin yang amat kencang. Jalan semakin licin dan tak jarang membuat kami kadang-kadang jatuh terpeleset. Sampai di Pos 3 (tiga ) kami sempat bertemu dengan seorang kakek tua yang baru saja turun dari puncak, sungguh sangat mengagumkan seorang kakek yang sudah berumur 70 an masih mampu mendaki gunung setinggi ini, pada hal kami yang masih muda saja harus berjuang habis-habisan. Akhirnya perjuangan kami membuahkan hasil, beberapa puluh meter di atas kami telah terlihat bangunan mushola, dan akhirnya kami benar-benar mencapai puncak Gunung Karang. Di atas Gunung ini ada keajaiban alam yang mungkin jarang di temukan di tempat-tempat yang lain. Umumnya sebuah mata air sering kita jumpai di kawasan lereng atau di kaki sebuah gunung, namun di Gunung Karang mata air tersebut benar-benar muncul di puncang gunung tersebut. Mata air tersebut muncul menjadi 7 (tujuh) sumber, yang oleh penduduk sekitar disebut dengan nama sumur tujuh. Khasiat dari air sumur tersebut adalah untuk membersihkan diri dari gangguan energi-energi negative. Caranya adah dengan berdoa dan mandi keramas di sumber tersebut. Bagi yang mata batinnya sudah terasah dengan baik, saya yakin akan bisa menyaksikan fenomena-fenomena gaib di tempat ini. Ketika berada di pucak gunung ini saya sempat hampir pingsan, karena hawa dingin yang menggigit. Ketika kami datang tempat ini sedang terjadi hujan angin yang sangat mengerikan.

Rute Pendakian
Setelah di rasa cukup kami memutuskan untuk turun, saat itu waktu kira-kira menunjukkan pukul 16:30 dan tepat azan isya’ berkumandang kami telah sampai di tempat kami menitipkan kendaraan. Bagi anda yang ingin berkunjung kesana, saya sarankan untuk mengikuti rute di bawah ini, karena setelah kami berputar-putar ternyata rute inilah yang paling mudah untuk di lewati. Patokannya adalah alun-alun depan Polres pandegelang. Bila anda dari arah Jakarta, ketika telah bertemu alun-alun silahkan anda berputar ke kiri, nanti akan ketemu pertigaan bila lurus menuju ke Tanjung Lesung, kalau ke kanan kea rah labuhan, ambil kearah labuhan dan nanti akan bertemu pertigaan , silahkan ambil arah ke kanan ketemu pertigaan ke kanan lagi, setelah itu akan ketemu pertigaan lagi dan silahkan ambil kiri terus menuju dusun Kaduengang. Jalan ini cuma kecil untuk memastikan supaya tida tersasar jangan sungkan-sungkan untuk bertanya kepada penduduk setempat. Jarak Polres Pandegelang ke dusun Kaduengang sekira-kira 15 km, anda harus berhati-hati karena jalanan yang sangat buruk. Bila telah sampai di Kampung Kaduengang anda bisa menitipkan kendaraan di warung pertigaan tusuk sate (warung Teteh Choiriyah/aa’ Agus) dan anda selama pendakian bisa minta tolong dipandu seorang anak muda yang bernama RUDA’I, orangnya ramah, sabar dan amat mengenal seluk beluk daerah ini.

Tidak Boleh Menulis

Aneh..!, dua kali sudah saya kehilangan artikel yang telah cape’-cape’ saya tulis dengan rapi.Keduanya raib begitu saja. Saya jadi berfikir, apakah perihal yang saya tulis itu memang belum waktunya untuk di babar. Ach kaya’nya terlalu berlebihan kalau saya punya pendapat seperti itu, karena isi dari artikel saya ini tidak terlalu rumit-rumit amat.Lagian yang saya tulis juga bukanlah sebuah ilmu gaib yang sinengker. Setelah saya melakukan kontemplasi beberapa hari, akhirnya jawaban itu muncul. Membuat tulisan ternyata bukanlah sekedar menorehkan ide-ide ataupun ispirasi ke gudang arsip blog. Namun ada sebuah tanggung jawab moral yang harus di pertanggung jawabkan. Sejauh mana isi tulisan itu dengan keadaan diri kita. Menurut saya ada beberapa persyaratan yang harus dipenuhi untuk melahirkan sebuah tulisan, khususnya artikel yang berkaitan dengan religiusitas.
1. Fahamkah penulis dengan yang di tulisnya?
2. Sudahkah penulis mengalami sendiri tentang isi dari tulisannya?
3. Mampukah penulis melaksanakan tentang apa yang ditulisnya?
Mungkin ini suatu peringatan bagi saya, agar kedepan lebih berhati-hati dalam membuat tulisan.Karena semua ada pertanggung jawabannya. Tulisan bisa mempengaruhi orang lain, dan kalau ternyata tulisan kita jauh dari kebenaran, maka tak terbayang betapa kita telah menebar keburukan di muka bumi atau menjerumuskan orang lain. Intinya, bolehlah membuat tulisan atau artikel, namun harus melalui pendalaman, pembuktian dan pemahaman, bukan sekedar comot sana-sini. Itu setidak-tidaknya pesan untuk diri saya sendiri.Diam bukan berarti bodoh, dengan berlatih diam (meneng) akan menjadi hening dan melahirkan wening.

Mranggi Kanggo Sedulur

Para sederek ingkang minulya lan tansah kula tresnani, untuk mengekspresikan dan sedikit merealisasikan cita-cita saya untuk ikut andil nguri-nguri kabudayan jawi, maka dengan senang hati kepada teman-teman yang mencintai tosan aji khususnya keris dan  sedang bermasalah dengan warangka khususnya warangka keris (rusak, pengen punya serep dll, sementara untuk pesan ke mranggi membutuhkan biaya mahal) maka dengan ini saya siap membantu membuatkan warangka baru, baik gaya surakarta maupun jogjakarta(Gayaman maupun Ladrang) gratis. Insya Allah saya akan membuatnya dengan tangan sendiri, dan dengan penuh kebanggaan akan saya kirimkan kepada saudara yang menginginkannya, tentu saja kayu berikut ongkos pengirimannya dari sang pemesan, he he.Kalau saya yang nombok kan kasihan…..

Dan apa yang saya lakukan ini sebagai simbol dan sedikit wujud nyata, bahwa saya sangat menghargai karya para leluhur, dan kita semua wajib menjaga dan melestarikannya sampai kapanpun.

Demikian saudara2 sekalian, semoga woro2 ini ada manfaatnya.

Rahayu ingkang sami pinanggih

wassalam